promosi gratis (bagi) produk2 ramah lingkungan

Masyarakat modern sekarang ini sudah sangat beralih dari pola hidup memproduksi ke pola mengkonsumsi. Sekarang hampir semua kebutuhan hidup kita beli, nyaris tidak ada lagi yang kita buat / hasilkan sendiri. Hal-hal yang hand-made atau homemade jadi hal-hal yang langka. Sesuatu yang tidak banyak lagi kita lihat. Kalau kita ingat, nenek, atau mungkin ibu kita dulu memasak sendiri makanan kita sehari-hari. Saat ini, bahkan ‘masakan rumah’- pun dijadikan jargon untuk berjualan.

Dulu ibu kita menjahitkan baju-baju kita sehari-hari. Beliau menjahit kemeja dan baju sekolah bagi kita anak-anaknya. Waktu kemudian beranjak di mana ibu kita punya langganan tukang jahit yang bisa dipanggil ke rumah atau kepada siapa beliau menitipkan baju jahitan kita. Sekarang lemari baju kita dipenuhi baju-baju yang kita beli di toko, di department store FO ataupun kalaupun lebih keren lagi di Distro dan di butik-butik. Sudah tidak ada lagi baju kita yang tanpa label merek. (Hampir) semua kita dapatkan dengan membeli.

Lalu apa maksud tulisan ini? Tulisan ini bukan bertujuan romantisme, tapi lebih jauh mengajak kita sadar bagaimana pola konsumerisme ini berdampak ke alam lingkungan kita. Segala sesuatu yang kita beli pasti membawa bersamanya sampah. Membeli tahu isi dan cireng-pun pasti menggunakan kemasan. Pedagang pasti menyiapkan kantong kertas dan setidaknya kresek kecil untuk para pembeli. Sementara bendanya kita manfaatkan, kemasan / atau bungkus hampir tidak kita gunakan dan akhirnya kita buang ke tempat sampah dan akhirnya ke timbunan sampah raksasa di suatu tempat di atas muka bumi ini… tempat tinggal kita dan lain2 penghuninya. Tidak ada sebetulnya yang namanya membuang sampah (getting rid of), karena kita hanya memindahkan sampah, mengalihkannya dari dekat tempat tinggal kita, ke suatu tempat.

Beberapa waktu lalu di Jakarta, di sebuah acara kumpul keluarga, tersaji hidangan Nasi Begana dan Nasi Langgi yang dibungkus daun pisang. Lama sekali saya sudah tidak menjumpainya. Senang sekali saat melihat bahwa tidak ada kemasan styrofoam atau kardus sekalipun yang digunakan. Artinya, setelah makan, kita tidak lagi membebani lingkungan kita dengan bahan-bahan yang tidak terurai seperti plastik atau styrofoam.
Apa yang dari alam (organik) akan betul-betul kembali ke alam – akan terurai dan kembali menjadi bagian dari siklus alamiah kehidupan di muka bumi ini.

Kemudian sebuah gagasan muncul, bagaimana jika kita para konsumen membantu mempromosikan bentuk-bentuk usaha yang seperti ini. Mereka yang tidak sekedar mencari kepraktisan / kemudahan tetapi juga memikirkan dampaknya bagi lingkungan hidup. 
Ayo kita promosikan – lewat jejaring sosial – agar perusahaan-perusahaan ini juga melihat bahwa hal-hal seperti ini kita apresiasi. Dan upaya – kerepotan mereka terbayarkan dengan kita para konsumen yang ikut mempromosikan produk mereka secara gratis. Di sisi lain, kita bisa berharap bahwa produk-produk lain yang belum melakukannya termotivasi untuk beralih ke kemasan-kemasan yang semakin ramah lingkungan. 
Kita bisa foto produknya, dan sebutkan bagaimana produk tertentu ini ramah lingkungan – lalu postingkan di jejaring sosial ,facebook misalnya. Untuk produk elektronik sebagai contoh, sudah cukup banyak produk-produk yang sudah tidak menggunakan styrofoam untuk pengaman produknya, tapi menggunakan limbah kertas yang dicetak. Tentunya ini sangat lebih baik dibandingkan styrofoam. 
Lalu manfaatnya? Tentunya manfaatnya untuk kita semua, untuk planet kita ini, tempat tinggal kita satu-satunya, tempat tinggal anak cucu kita… Kenapa kita perlu melakukannya? karena …
ini bukan masalah orang lain… 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s